Prinsip Transaksi Syariah

# Prinsip transaksi syariah: (1) persaudaraan, (2) keadilan, (3) kemaslahatan, (4) keseimbangan, dan (5) universalisme.

# Prinsip persaudaraan (ukhuwah): nilai universal yang menata interaksi sosial, harmonisasi kepentingan, saling menolong & memberi manfaat.

# Transaksi syariah menjunjung tinggi nilai kebersamaan dalam memperoleh manfaat (sharing economics).

# Dalam prinsip ukhuwah (persaudaraan), seseorang tidak boleh mendapat keuntungan di atas kerugian orang lain.

# Prinsip ukhuwah: saling mengenal (ta’aruf), memahami (tafahum), menolong (ta’awun), menjamin (takaful), bersinergi, beraliansi (tahaluf).

# Prinsip keadilan (‘adalah): tempatkan sesuatu pada tempatnya, berikan sesuatu pada yang berhak, perlakukan sesuatu sesuai posisinya.

# Implementasi keadilan dalam kegiatan usaha berupa aturan prinsip muamalah yang melarang adanya unsur riba, zalim, maysir, gharar, haram.

# (a) riba (unsur bunga dalam segala bentuk dan jenisnya, baik riba nasiah maupun fadhl).

# (b) zalim (unsur yang merugikan diri sendiri, orang lain, maupun lingkungan).

# (c) maysir (unsur judi dan sikap spekulatif), (d) gharar (unsur ketidakjelasan).

# (e) haram (unsur haram baik dalam barang maupun jasa serta aktivitas operasional yang terkait).

# Esensi riba: tambahan pada pokok piutang yang dipersyaratkan dalam transaksi pinjaman serta derivasinya dan transaksi tidak tunai lainnya.

# Esensi riba: tambahan yang dipersyaratkan pada transaksi pertukaran antarbarang ribawi termasuk pertukaran uang (money exchange).

# Money Exchange ini yang sejenis secara tunai maupun tangguh dan yang tidak sejenis secara tidak tunai.

# Esensi kezaliman (dzulm) adalah menempatkan sesuatu tidak pada tempatnya, memberikan sesuatu tidak sesuai ukuran, kualitas dan temponya

# Esensi Kezaliman: mengambil sesuatu yang bukan haknya dan memperlakukan sesuatu tidak sesuai posisinya.

# Kezaliman dapat menimbulkan kemudaratan bagi masyarakat secara keseluruhan, bukan hanya sebagian.

# Kezaliman dapat membawa kemudaratan bagi salah satu pihak atau pihak-pihak yang melakukan transaksi.

# Esensi maysir: setiap transaksi yang bersifat spekulatif dan tidak berkaitan dengan produktivitas serta bersifat perjudian (gambling).

# Esensi gharar: transaksi mengandung unsur ketidakjelasan, manipulasi, eksploitasi informasi dan tidak adanya kepastian pelaksanaan akad.

# Sementara esensi haram adalah segala unsur yang dilarang secara tegas dalam Alquran dan As-sunnah.

# Haram ini dibagi menjadi dua, yakni (a) haram li-dzatih; (b) haram li-ghairih/’aridhi.

# Haram li-dzatih adalah haram yang terdapat dalam zat/perbuatan itu sendiri, contoh: minum khamr, makan bangkai, darah, dan lain-lain.

# Haram li-ghairih adalah perbuatan yang diharamkan selain karena zat-nya. Contoh: akad/transaksi yang dilarang.

# Prinsip Kemaslahatan (mashlahah): segala kebaikan & manfaat berdimensi duniawi & ukhrawi, material & spiritual, individual & kolektif.

# Kemaslahatan harus memenuhi dua unsur yakni kepatuhan syariah (halal) serta bermanfaat dan membawa kebaikan (thayyib) dalam semua aspek.

# Transaksi syariah yang bermaslahat harus memenuhi secara keseluruhan unsur-unsur yang menjadi tujuan ketetapan syariah (maqasid syariah).

# Maqashid Syariah: (a) akidah, keimanan dan ketakwaan, (b) intelek, (c) keturunan, (d) jiwa dan keselamatan, dan (e) harta benda.

# Prinsip Keseimbangan (tawazun): aspek material/spiritual, privat/publik, sektor keuangan/riil, bisnis/sosial, pemanfaatan/pelestarian.

# Transaksi syariah tidak hanya menekankan pada maksimalisasi keuntungan perusahaan semata untuk kepentingan pemilik (shareholder).

# Manfaat yang didapatkan tidak hanya fokus pada pemegang saham, tetapi pada semua pihak yang terkait dengan suatu kegiatan ekonomi.

# Prinsip universalisme (syumuliyah) esensinya dapat dilakukan oleh, dengan, dan untuk semua pihak yang berkepentingan (stakeholder).

# Universalisme tidak membedakan suku, agama, ras dan golongan, sesuai dengan semangat kerahmatan semesta (rahmatan lil alamin).

# Transaksi syariah terikat dengan nilai-nilai etis meliputi aktivitas sektor keuangan dan sektor riil yang dilakukan secara koheren.

# Koherensi dijalankan tanpa dikotomi sehingga keberadaan dan nilai uang merupakan cerminan aktivitas investasi dan perdagangan.

# Implementasi transaksi sesuai paradigma dan azas transaksi syariah tidak menganut prinsip nilai waktu dari uang (time value of money).

# Karena keuntungan yang didapat dalam kegiatan usaha terkait dengan risiko yang melekat pada kegiatan usaha tersebut.

# Hal ini sesuai dengan kaidah fikih al-ghunmu bil ghurmi (no gain without accompanying risk).

# Transaksi syariah dilakukan berdasarkan perjanjian yang jelas dan benar serta untuk keuntungan semua pihak tanpa merugikan pihak lain.

# Dalam transaksi syariah tidak diperkenankan menggunakan standar ganda harga untuk satu akad.

# Dalam transaksi syariah tidak menggunakan dua transaksi bersamaan yang berkaitan (ta’alluq) dalam satu akad.

# Syariah tidak membenarkan distorsi harga melalui rekayasa permintaan, maupun rekayasa penawaran serta tidak boleh ada unsur suap.

# Transaksi syariah dapat berupa aktivitas bisnis yang bersifat komersial maupun aktivitas sosial yang bersifat nonkomersial.

# Transaksi komersial dilakukan bisa dengan investasi bagi hasil; jual beli barang; atau pemberian layanan jasa untuk mendapatkan imbalan.

# Transaksi nonkomersial bisa dengan pemberian pinjaman; penghimpunan & penyaluran dana sosial: zakat, infak, sedekah, wakaf dan hibah.

-Multisumber-

One thought on “Prinsip Transaksi Syariah

  1. pak ijin share dan menuliskan di blog saya ya?…
    tapi tetap sumbernya tetap ditulis..

    sbg sosialisasi keberbagai arah..
    thanks lot of…
    selalu dinanti tulisan menginspirasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s